Langkah Tercipta =)

Assalamualaikum


Lamanya tak update entri semata-mata nak post novel bersiri dekat blog. Daripada terbuang begitu sahaja karya belacan tu, lebih baik semadikan dalam blog peribadi. Ada yang baca ke tak baca? Itu persoalan kedua dan tak penting !!! Hehe. 

*********
6 Mei 2015, keluarnya keputusan tawaran kemasukan ke universiti. Dalam hati sangat berharap agar dapat program asasi sebab tak nak masuk matrik !!! 


ALHAMDULILLAH
Syukur sangat-sangat dapat program pilihan pertama iaitu

Asasi Sains Pertanian ( ASPER)
Universiti Putra Malaysia (UPM)
Serdang, Selangor 

Sebab apa pilih Asasi Sains Pertanian? Pertanian? What!!!
Haha. Soalan tu boleh dikategorikan sebagai soalan wajib bagi mereka yang mendapat tahu fasal program ASPER.
Jujur...Aishah minat sangat-sangat dengan program ni sejak pertama kali Aishah mengkaji tentang program ni. Suka untuk ditekankan di sini...
Asasi Sains Pertanian adalah persis Asasi Sains yang lain. Cuma, terdapat satu subjek Pertanian. 
Itu yang menarik Aishah untuk memilih program ini sebagai pilihan pertama semasa mengisi UPU. Aishah memang minat cucuk tanam. Cewahh gitu. Masa sekolah rendah dulu-dulu, Aishah tanam pokok kacang kelisa, pokok kari, pokok limau bali. Bayangkan pokok kari tu, Aishah tanam guna biji benih. Mana ada orang tanam pokok kari sebab pokok kari ni pertumbuhan jenis anak pokok atau suckers, macam pokok pisang. 
Green Hand :)


And... Green is my favourite colour. HIjau ni macam dah sebati dalam jiwa Aishah. :D
Lagipun, menurut info, pelajar ASPER ni memang dah diyakini tempatnya di UPM semasa Degree. Jadi, tak payah susah-susah isi UPU nanti. Yang paling mengujakan Aishah, terdapat lebih 40 bidang yang dapat dipilih oleh pelajar ASPER untuk sambung Degree di UPM nanti TERMASUKLAH doktor perubatan. Yang penting, kena menepati syarat setiap bidang. 4.00 flat mesti kalau nak ambil perubatan!!!

Setelah hampir setengah tahun bercuti sambil tanam anggur... Kalau ikutkan hati yang bernafsu ni memang nak cuti panjang lagi. Nampak tak tamaknya kat situ. Tapi, memang puaslah cuti setengah tahun ni. Sekurang-kurangnya banyak target cuti yang dah tercapai.
- Belajar Masak *masak sangat :P
- Lesen P motor dan kereta * moment kelako
- Balik Kampung
- Jumpa kawan-kawan lama
- Makan nasi kenduri * duduk maktab jarang rasa nasi kenduri :P

21 Mei 2015, langkah pertama di bumi UPM. Sekarang ni tengah kumpulkan balik semangat belajar yang dah menyorok di mana-mana. Walaupun hakikatnya, belajar ni adalah satu proses yang takkan pernah ada titik noktahnya. 

Dari Anas bin Malik r.a : Rasulullah saw bersabda,
 “Mencari ilmu adalah fardhu bagi setiap orang Islam.” 
(Sahih – Ibnu Majah [0184]) 

" Carilah duniamu seolah-olah engkau akan hidup selama-lamanya 
dan
carilah akhiratmu seolah-olah engkau akan mati eok hari "
-Hadis riwayat Ibn Asahin-


LA TAHINU...LA TAI ASU
Jangan lemah...Jangan putus asa
:D
Qawi Lillahitaala
Kuat kerana ALLAH

Apa-apapun, serahkan segala urusan kepada Allah. Kita hanya mampu berusaha. In Shaa Allah Dia yang Maha Mengetahui itu pasti sepastinya tahu apa yang terbaik untuk kita.
Bersangka baik kepadaNya.

Teruja...Takut...Tak sabar
Semuanya bercampur baur.
Moga dipermudahkan, In Shaa Allah :D

Assalamualaikum


Thanks For Reading شكران.

Novel Bersiri : Indahnya Takdir Ini 26 [akhir]


 
NOVEL ISLAMI
NOR AISHAH BT NORRIFIN


BAB 26: Seindah TakdirMu



Pantas betul masa berlalu. Sedar tidak sedar, Amira sekarang sudah menjadi seorang isteri dan ibu. Kalau dahulu, dia hanya anak dara yang sentiasa mengharap kepada mama dan papa. Dirinya hidup hanya bertunjangkan tujuan untun menuntut ilmu. Amanahnya sebagai pelajar sudah lama berlalu. Walaupun hakikatnya menuntut ilmu itu adalah proses yang tiada titik noktahnya. Kini, lebih besar amanah yang tertanggung di bahu. Bukan sahaja, isteri, ibu , tidak lupa juga, amanahnya sebagai khalifah di muka bumi ini. Saat itu, Furqan dan Farhan tempat dia bergantung selain mama dan papa.Hampir 10 tahun mereka mendirikan rumah tangga. Namun, mereka masih terasa muda. Itulah indahnya pernikahan di usia muda.
            Sebaik sahaja usai Solat Maghrib, Amira, Furqan, mama, papa dan berehat di ruang tamu. Mama dan papa asyik melayan telatah bayi kecil, Farhan. Amira dan Furqan hanya berada di sisi Farhan melihat keriangan mama dan papa melayan telatah Farhan. Tiba-tiba mama membuka perbualan.
“ Kan betul tekaan mama, pa,” kata mama sambil mengusap-usap tangan Farhan.
“ Tekaan? Tekaan apa?” papa seperti kehairanan dengan kata-kata mama tadi. Bukan sekadar papa, Amira dan Furqan juga tidak memahami maksud mama.
“ Dulu, papa ragu-ragu untuk satukan Furqan dengan Mira. Hari ini, cucu depan kita menjadi bukti, pa. Mereka memang mencintai antara satu sama lain,” kata mama sambil tersenyum sinis.
Amira terasa malu kerana mama mengenang kembali kisah lama. Abang Hafiz, yang kebetulan mendengar perbualan mama terus masuk campur.
“ Abang pun dah kata. Tapi, Mira tak habis-habis nak marah abang setiap kali cakap fasal Furqan. Abang percaya, Mira memang sukakan Furqan. Abang dapat lihat wajah Mira semasa Furqan hadir ke sini bersama Pasukan Tilawah semasa Majlis Perkahwinan abang,” kata Abang Hafiz lalu mencuit bahu Amira.
“ Aduh.. Abang, apa ni. Itu semua benda lama. Sekarang ini, benda baru. Jangan tengok ke belakang boleh tak? Ini takdir namanya. Bukankah segala-galanya menjadi indah kerana Allah,”
“ Betul kata Mira. Tapi, Abang nak tahu juga, betul ke apa yang Abang Hafiz katakan tu?” tanya Furqan pula.
“ Betul apa?” tanya Amira. Amira terasa seperti tidak keruan apabila soalan itu diajukan.
“ Betul ke yang Mira memang sukakan abang dari dulu?” tanya Furqan sambil tersenyum sinis. Soalnya itu membuatkan Amira tergamam. Dia seakan-akan malu untuk mengungkit zaman mudanya itu.
“ Abang!!!! Haaa.. Hmm. Aduuhh. Abang sendiri tahu kan?” kata Amira segan silu.
“ Abang tak tahu pun,” Furqan membalas dengan nada nakal.
“ Abang!!!! Haaa,” Amira mula mencebik.
“ Abang gurau je…” kata Furqan lantas memujuk Amira di sisinya.
Mama, papa dan Abang Hafiz tertawa melihat perangai mereka suami isteri. Sungguh keputusan mereka untuk satukan Furqan dan Amira bukanlah satu kesilapan malah, itu adalah langkah yang terbaik untuk Amira.
           
*************

Farhan sudahpun memasuki usia 3 tahun. Dia sudah pandai berjalan dan berkata-kata dengan bahasa budak-budak. Amira masih teringat saat pertama kali melihat Farhan berjalan. Furqan bagaikan teragak-agak untuk melepaskannya. Namun, kekuatan serta keyakinan putera mereka itu akhirnya membantu anak kecil itu untuk bangun daripada lantai lalu mula bertatih dan seterusnya dapat berjalan di atas muka bumi ini dengan tapak kakinya sendiri. Amira gembira melihat anaknya mampu berdikari tanpa bantuan tangan sesiapapun semasa dia berusaha untuk berdiri.
            Kini, Amira reda dengan ketentuan Allah yang menjadikan dirinya isteri kepada seorang pegawai perubatan. Amira mulai memahami jadual kerja suaminya yang kadang-kadang membunuh masanya untuk bersama dengan Furqan. Dalam hatinya seringkali mengingatkan, tugas suami yang harus menjadi keutamaan.
Jalan ini yang telah kupilih, inilah harga pengorbanan yang harus dibayar untuk mencintai seorang pegawai perubatan, tugasnya bukan mudah. Banyak pahit yang harus ditelan. Namun, kadang-kadang yang pahit itulah penawar.”
            Furqan pernah berkata kepada Amira, " Bila oncall , maka bermulalah jihad serta dakwah abang terhadap islam.... " Itulah yang menguatkan Amira untuk melepaskan Furqan. Dia tahu bahawa Furqan bukan sekadar bekerja malah, tugasnya suci iaitu membantu saudara-saudara di luar sana yang lebih memerlukan kepakaran Furqan. Dia mula untuk belajar menerima hakikat bahawa Furqan bukan lagi miliknya sepenuhnya. Malah, sebahagian besar Furqan adalah milik masyarakat.
            Furqan juga sering menasihati isterinya supaya jauh daripada sifat benci kerana sifat itu akan mengeluarkan cas-cas negatif dalam badan. Ini mendorong kita menjadi lemah akal dan hati. Kelemahan akal dan hati ini akan membuatkan kita lupakan iman dalam diri.
            Amira tak nafikan memang penat berada di rumah. Mengurus rumah, mengurus anak. Pernah terkadang Amira menangis kerana terlalu letih mengemas rumah dan anaknya, Farhan pula meragam. Amira menangis sendiri. Namun, dia cuba untuk tarbiyah dirinya sendiri. Amira tahu itu pasti ujian daripada Allah kepadanya. Dia teringat kisah Saidatina Fatimah, puteri Rasulullah SAW yang juga pernah menangis kerana terlalu penat mengurus kerja rumah. Pesan Rasulullah adalah supaya mengamalkan zikir Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar dan La Ilahaillallah. Apabila Amira teringatkan pahala serta ganjaran yang Allah sediakan buat isteri yang menyediakan keperluan suaminya, hatinya menjadi tenang.
           
*************

Sedang Amira asyik menidurkan Farhan, tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi tanda mesej masuk. Melihat keadaan Farhan yang sudahpun lena, Amira pun bangun mendapatkan telefon bimbitnya.
            " Furqan? Ada apa ni?" soal hatinya sebaik melihat nama Furqan terpampang di skrin telefon bimbitnya. Lalu, Amira menekan butang 'lihat'.
            " Assalamualaikum, sayang. Penat ke hari ni?  Petang ini bersiaplah ya… Kemaskan baju Mira, abang dengan Farhan. Abang nak bawa sayang bercuti… Hehe. Abang balik awal sikit hari ini. Kita bertolak lepas Asar ye? Tunggu abang. kita Asar berjemaah
            Salam sayang, daripada suamimu - Furqan,"

            Amira aneh dengan mesej itu. " Tak semena-mena, nak berjalan-jalan pula…Apa pula yang merasuk suami aku kali ini??"
Namun, pada masa yang sama Amira turut dibelenggu rasa teruja. Dia terus menuju ke bilik untuk mengemas barang seperti yang disuruh. Menyusun pakaian dalam beg, itu mengenangkan Amira saat-saat suka duka dia dan Furqan di Mesir. Semuanya dalam kenangan.

**************

Perjalanan ke Pulau Langkawi sungguh menyeronokkan. Setelah turun di Butterworth, mereka terus menuju ke Kuala Kedah untuk menaiki feri ke sana. Feri-feri yang disediakan untuk ke Pulau Langkawi mewah-mewah belaka. Televisyen berinci-inci serta penghawa dingin yang menyelesakan.
            " Lena betul Farhan tidur. Mana taknya, dari tadi heboh sebab teruja sangat tengok air laut.," kata Furqan di sebelahnya.
            “ Betul tu abang. Dari tadi teruja tengok laut sampai tertidur. Abang, mesti penat juga. Sandar atas bahu Mira ni,” kata Amira sambil menarik kepala Furqan ke atas bahunya.
“ Hmm, tak payahlah. Abang tak penat pun. Tak gentleman lah, kalau lelaki sandar atas bahu perempuan. Betul tak?” kata Furqan lantas mengangkat kepalanya dari bahu Amira. Amira hanya menggeleng melihat telatah suaminya.
“ Macam-macam lah abang ni. Gentleman lah sangat,” kata Amira lalu mencuit lengan Furqan.
Amira menikmati pandangan laut yang cukup indah. Cahaya matahari yang memantul ke permukaan laut menjadikan laut tersebut kelihatan bersinar dengan kerdipan cahaya. Cukup mempesonakan.
Tiba-tiba, Amira merasakan beban di atas bahunya. Amira menoleh. Dilihatnya, kepala Furqan baru sahaja berlabuh di atas bahunya, mata Furqan tertutup rapat.  Amira aneh dengan tingkah Furqan secara mengejut itu.
Apa hal abang ni?  Tadi kata tak gentleman lah. Sekarang sampai tertutup mata bagai,” bisik hati Amira sendiri. Amira memerhati sekeliling. Dia cuba mencari puncanya.
Oh, baru aku faham,” monolog Amira. Rupanya, ada seorang gadis barat berpakaian baju tidak berlengan dan berskirt pendek sedang menuju ke tandas.. Kebetulan melalui laluan di sebelah Furqan. Astaghfirullah hal Azim.
Alhamdulillah. Suamiku pandai menjaga mata. Semoga aku juga sepertinya, dapat menjaga mataku daripada perkara yang tidak sepatutnya. Ameen,” kata Amira sendiri dalam hatinya lalu tersenyum sambil menyatakan rasa lega.
“ Ehem..ehem .. Tadi kata tak gentleman. Sekarang ini, gentleman sangat ke?” sengaja Amira berbisik di telinga Furqan.
Satu daripada mata Furqan celik.
“ Huuuhh. Abang lebih rela jatuhkan status gentleman abang, daripada cemarkan mata abang ini dengan lihat gadis-gadis yang tak berpakaian tu. Lainlah kalau abang tengok isteri abang yang cantik ini,”
Amira terpamit dengan katanya.
“ Pandailah bodek sekarang ini. Mesti ada apa-apa ini..” kata Amira kepada Furqan sambil menjerling ke arahnya.
“ Mana ada bodek. Abang serius,” katanya lalu menatap mata Amira sedalam-dalamnya.
“ Hmm.. Ikut suka abanglah,” kata Amira. Sengaja dia tidak mahu menyatakan persetujuannya. Amira tahu telatah Furqan apabila menang dalam pertarungan dengan dirinya.
            Furqan tertawa perlahan lalu mencubit pinggang Amira.
            " Abang !!! Sakitlah.." katanya dengan perlahan di telinga Furqan.
            Furqan tersenyum sendiri. 
           
***********

            Kira-kira jam 2.00 petang mereka pun tiba di BayView Hotel. Indah betul pemandangan dari atas. Maklumlah Langkawi dikelilingi oleh laut. Sebaik check in di hotel, mereka pun berehatkan diri sebentar sebelum berjalan-jalan.
            " Farhan mandi dulu. Nanti dah siap, Farhan  panggil ummi. Ummi bagi tuala," kata Amira sambil membuka air.
            " Ok, ummi," Farhan pun terus masuk ke dalam bilik air dan menikmati mandian di dalam bath tub.
            Seketika Amira menikmati pemandangan dari jendela. Amira diulit ketenangan dek melihat deru ombak pecah berderai, mengulang pantai datang dan pergi. Kehidupan Amira yang sentiasa dipenuhi dengan kesesakan manusia mengejar duniawi sedikit sebanyak menyejukkan ruang mindanya sebaik melihat laut nan biru.
            “ Masya-Allah, Subhanallah, Allahuakbar...” ungkap Amira dek takjub melihat tanda-tanda kekusaanNya.
            Melihatkan, hamparan langit dan bumi yang terbentang luas, membuatkan Amira mula berfikir. Kita bukannya hidup di dunia ini keseorangan. Setiap manusia itu bergantung antara satu sama lain. Terlintas di fikiran akan sabda yang cukup indah daripada baginda SAW :
            “ Sebaik-baik manusia adalah manusia yang memberi manfaat kepada orang lain,”
            Itulah sabda Nabi Muhammad SAW yang menjadi pegangannya ketika menuntut ilmu di Mesir.
            Amira terus merenung menerusi jendela itu sambil menunggu puteranya yang sedang membersihkan diri. Tiba-tiba, Amira merasakan dirinya bagai dihampiri sesorang. Furqan yang baru memasuki kamar beradu mereka terus mendapatkan Amira di birai jendela.
            " Termenung apa tu?" bisik Furqan.
            " Abang… Bukan termenung. Fikirkan balik, perjalanan hidup kita. Dari kita belajar sama-sama di madrasah, kahwin, belajar di Mesir, dapat anak dan sekarang kita di sini. Jauh perjalanan kita dan memang banyak duri yang telah kita lalui. Tapi, hari ini duri-duri tersebut berjaya kita tanggalkan dan membawa kita kepada kuntuman mawar yang indah…"
            " Sayang… Memang jauh perjalanan hidup kita. Dulu, di Mesir kita susah. Nak harapkan duit simpanan daripada arwah Mak Ngah Diba, memang taklah. Tapi, ganjaran yang Allah bagi dekat kita hari ini semua hasil susah payah kita di Mesir dulu. Sekarang, senang hidup kita. Rumah ada, kereta ada, anak pun dah ada," kata Furqan.
            Amira tersenyum. Dia melihat suaminya itu yang cukup banyak berkorban untuknya. Dia sudah serik terhadap peristiwa hitam yang hampir memisahkan dirinya daripada Furqan. Kali ini, dia tidak mahu lagi kehilangan Furqan.
            " Dahlah… Abang mesti penatkan? Tidurlah dulu. Mira nak siapkan Farhan tu. Nanti, Mira kejut abang...” ujar Amira.
            " Tak. Abang tak penat sebab abang buat semua ni untuk orang yang abang cintai. Abang rasa sangat puas dapat buat Mira dan Farhan bahagia," ujar Furqan.
            Amira tersenyum mendengar luahannya. Sungguh begitu dalam rasa cinta Furqan terhadap dirinya dan cahaya mata mereka.
            “Mira memang isteri yang abang banggakan. Tak sia-sia abang menaruh perasaan terhadap Mira dahulu. Abang rasa macam bermimpi bersama dengan Mira hari ini. Kalau dahulu abang pernah terfikir sama ada kita akan bersama atau sebaliknya. Tapi, hari ini takdir Allah membuktikan segalanya. Sayang, abang sayangkan Mira sampai tamat riwayat hidup abang. Biarlah segala kesusahan kita hadapi bersama dan abang mohon jangan pernah tinggalkan abang,”
“ Abang, Mira takkan tinggalkan orang yang Mira cinta. Mira nak mohon maaf sekiranya sepanjang 10 tahun kita mengharungi alam perkahwinan, ini ada salah silap yang Mira lakukan. Mira harap abang maafkan Mira dan jangan pendamkan dalam hati. ” kata Amira pula. Furqan melepaskan pelukannya dari belakang dan bergerak ke hadapan Amira lalu memegang tangan Amira.
“ Abang sentiasa maafkan Mira. Segala yang telah berlaku kita jadikan pengajaran, sekarang kita buka lembaran baru. Kita kena ingat, cinta yang agung itu ialah apabila cinta tidak melebihi cinta kepada Allah dan RasulNya. Janganlah, kita hanyut dalam gelora cinta kita  sehinggakan taraf cinta kita jatuh hanya kerana kurangnya cinta Allah dan Rasul,”
Air mata Amira mula bergenang. Kata-kata yang diungkapkan oleh Furqan cukup mengharukan Amira.
" Terima kasih, abang sebab sentiasa ingatkan Mira. Terima kasih abang sebab sentiasa jadi yang terbaik untuk Mira dan terima kasih abang sebab setia kepada Mira," kataku lalu mencium tangan Furqan.
Kepala Amira diusap oleh Furqan dengan lembut.
Amira berasa sungguh tenang dalam kasih sayang Furqan. Dia tahu, sebelum Furqan hadir dalam hidupnya, dia hanya menaruh cintanya kepada dua jejaka sahaja. Iaitu papa dan Abang Hafiz. Kehadiran Furqan dalam hidupnya seakan-akan membawa sinar baru yang menerangi kehidupannya.
" Sudahlah.. Sekarang anggap kita berada dalam hidup yang baru. Jangan kita cemari kehidupan ini dengan maksiat. Biar semuanya dalam reda Allah. Kita datang sini bukan nak bersedih.. tapi nak bergembira dengan anak kita yang tercinta, yang sudah lama kita nantikan," kata Furqan.
Furqan mengesat air mata Amira yang hampir menitis.
Hari itu merupakan hari yang sangat bahagia baginya. Allah juga telah mengizinkan dirinya merasai nikmatnya hidup ini.
Alhamdulillah…Aku bersyukur kerana indahnya takdir ini.”

************

 Catatan Diari,
Taqiyyah Amira ^_^
7 November 2014, Khamis...

Oh ya, tidak lama selepas itu, aku dikurniakan seorang lagi cahaya mata. Itulah puteri yang bakal menjadi peneman dalam hidupku. Aku namakannya, Aisy Farhanah. Aku kerap berpesan kepada puteriku supaya sentiasa mengikat hati dengan tali Allah kerana apabila hati terikat dengan Allah, kembalilah wanita dengan asal fitrah kejadiannya, menyejukkan hati dan menjadi perhiasan kepada dunia , si gadis dengan sifat sopan dan malu, anak yang taat kepada ibu bapa, isteri yang menyerahkan kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya pada suami.
           Sungguh aku tidak pernah terbayang jalan kehidupanku bakal diwarnai dengan kehadiran insan-insan ini. Mereka bagaikan warna-warna yang selama ini kabur, kini terang menceriakan hidupku. Walaupun kekadang, ujian datang menghambat kami sekeluarga namun aku sedar itulah tanda kasih sayangNya. Peristiwa hitam yang pernah aku lalui dahulu sangat mengajar aku kekuatan dan kepercayaan dalam mengharungi ujian.
            Farhan membesar sebagai seorang hafiz al-Quran seperti aku dan Furqan, dia juga berjaya melanjutkan pengajiannya di Jordan dalam bidang kejuruteraan kimia. Aisy pula membesar sebagai seorang gadis yang sangat rupawan. Dia seorang yang berani dan tegas. Aku dapat lihat dia mampu menjadi seorang pemimpin yang berkalibar dan mampu mengubah dunia seperti Umar Abdul Aziz.
 Nurul Afifah Azwa, Adik Wawa sekarang mendapat keluarga angkat yang cukup baik terhadapnya. Dia sedang berada di Australia untuk menyambung pengajiannya dalam bidang Onkologi iaitu berkenaan diagnosis dan rawatan Kanser.
            Aku pula berpeluang menjadi pensyarah Syariah di Universiti Islam Antarabangsa. Kadang-kadang, aku membantu Abang Hafiz di pejabat. Abang Hafiz kini sudahpun menggantikan tempat papa di syarikatnya. 

Kehidupan ini mengajar aku betapa tingginya martabat al-Quran. Dengan al-Quran yang membalut akhlakku inilah yang telah memuliakan kedudukanku. Siapa kata, dengan mengaji pondok tidak akan berjaya. Abang Hafiz sendiri seorang pelajar pondok dan kini dia mampu menguruskan sebuah syarikat . Hebat!!! Sungguh hebat, Al-Quran, Kalamullah.


Siapa tahu? Allah merancang kehidupan aku bersama dengan Furqan. Allah menyediakan pelbagai ujian dalam kami mengharungi bahtera perkahwinan sebagai tarbiyah kepada hambaNya. Ikhlas!!! Itu yang paling penting kerana apabila sesuatu itu kita buat bukan kerana Allah, maka bersiap sedialah untuk merasa kecewa. Sepanjang aku melalui kehidupan sebagai seorang anak, pelajar, isteri, ibu dan juga hamba Allah, aku belajar untuk reda. Apabila kita reda walaupun pada sesuatu yang kita tidak suka, aku percaya Allah akan menggantikannya dengan sesuatu yang kita sendiri tak jangka. Setiap kali kita berasa duka, jangan dituruti perasaan itu kerana akhirnya perasaan itu akan menjauhkan kita daripada rasa syukur.
Furqan sentiasa mengingatkan aku bahawa sentiasa pastikan yang cinta kita kepada Allah dan Rasulullah SAW sentiasa bertakhta di hati. Rasulullah pernah bersabda , "Tidak sempurna iman seseorang dari kamu sehingga aku menjadi seorang yang dikasihi olehnya lebih daripada ibu bapanya, anak pinaknya, dan manusia seluruhnya."
(Bukhari dan Muslim)
Imam Al-Ghazali pernah mengingatkan :
Apabila kamu mendapati takdir Allah SWT sentiasa tidak menyebelahimu pada kenikmatan dunia, dan terlampau banyak penderitaan yang ditanggung, ketahuilah bahawasanya, kamu mulia di sisinya. Sesungguhnya, pada ketika itu Allah sedang meletakkan kamu di atas jalan wali-waliNya dan hamba-hambaNya yang terpilih dan Allah sentiasa melihat kamu ketika itu…Tidakkah kamu pernah mendengar ayat al-Quran yang bermaksud :
Sabarlah dengan ketentuan Tuhanmu kerana dikau sentiasa dalam pemerhatian dan pengawasan Kami
Buang yang keruh, ambil yang jernih.
Wallahua’ lam. Assalamualaikum

Kalam runcing,
Taqiyyah Amira.



-AKHIRULKALAM-
-SELESAI-

Assalamualaikum


Thanks For Reading شكران.

Novel Bersiri : Indahnya Takdir Ini 25

 
NOVEL ISLAMI
NOR AISHAH BT NORRIFIN


BAB 25: Penantian Berakhir...



Ya Allah sakitnya, peritnya sakit bersalin Itu. Amira terkenang saat mama melahirkan dirinya.
Ya Allah, begitu banyak dosaku kepadanya. Begitu banyak kesan calar pada hatinya yang telah aku lakukan. Ampunkan dosa mama, ya Allah. Jangan Engkau campakkannya ke dalam nerakaMu.’
            Saat melahirkan, Amira dapat rasakan kesakitan yang selama ini didengarnya di mana-mana. Namun, demi insan tercinta,  insan bergelar hawa ini mampu mengatasi rasa sakit yang dirasainya. Sungguh dirinya tidak dapat menafikan bahawa, golongan hawa merupakan golongan yang sangat hebat dari segi kekuatan mental. Sakit bersalin begini mampu dihadapinya demi melihat kebahagiaan insan yang disayangi terutama suami.
            Push!!! Push!!! Push !!!
            Masih terdengar suara itu. Doktor Huda terus mendorong Amira untuk terus kuat meneran. Jelas kedengaran di telinga Amira, bunyi gunting memotong isinya.
            “ Puan...Kuat lagi puan. Kepalanya sudah kelihatan...” kata Doktor Huda dengan tenang.
Amira bermandi keringat di saat bertarung nyawa. Dia terbayang sekiranya Furqan berada di sebelahnya pada saat ini,  pasti tangannya yang menjadi penaik kekuatannya, suaranya menjadi pemangkin semangat, tangannya juga yang bakal mengelap keringat yang membasahi kepala Amira.
            Amira masih ingat, jam 3.00 petang dia dibawa masuk ke dalam bilik bersalin dan sekarang sudah menunjukkan jam 9.45 malam. Namun, dirinya masih belum mendengar tangisan seorang bayi. Amira yakin dia masih lagi kuat untuk bertarung selagi tangisan anaknya tidak kedengaran.
            Push !!! Push !!! Push!!!
            Amira hanya menurut kata Doktor Huda. Katanya, sebelah tangan sudah berjaya dikeluarkan. Amira terus meneran. Saat itu kesakitan bukan lagi ketakutannya, namun kematian itu yang menjadi penentu takdirnya. Amira berdoa agar diberi kesempatan untuk berbahagia dengan Furqan bersama dengan cahaya mata pertama mereka.
Sekalipun dia harus meninggalkan dunia ini, janganlah Engkau bawa bersama dengan anakku. Biarkan dia merasa bagaimana kehidupan dunia dan menemani Furqan, ayahnya.”
            " Arhhhh!!!…" itulah jeritannya yang terakhir ……….. sehingga Amira mendengar suara bayinya yang menangis. Sungguh lunak tangisan bayi itu. Mendengarkan kelunakan tangisan itu membuatkan Amira lupa akan segala  perit yang telah dia lalui sepanjang perjuangan menlahirkan anaknya itu. Tersenyum lesu Amira dapat melihat susuk tubuh kecil anaknya yang dibersihkan oleh jururawat.
Sempat Amira merenung jam yang tergantung di dinding, jam sudah menunjukkan pukul 12.07 malam.
            “Ya Allah sungguh hebat perjuanganku. 9 jam aku bertarung dalam bilik ini semata-mata untuk melahirkan insan yang suci”.
            Tidak lama kemudian, bayi tersebut dibawa ke dakapan Amira yang kini sudah bergelar ibu. Tersenyum Amira melihat wajah puteranya yang putih kemerah-merahan. Hidungnya membulat, bibirnya bagai permata merekah, keningnya halus dan gelap matanya, biru kegelapan. Saling tak tumpah seperti wajah Furqan.
            " Puan, tahniah. puan mendapat anak lelaki,"
            " Terima kasih, doktor.. Terima kasih.." ujar Amira dengan perlahan. Rasa lemah masih ada. Tersenyum seluruh warga hospital yang telah membantu perjuangannya menyambut kelahiran putera sulungnya itu.
            " Sama-sama. Tetapi, yang paling banyak membantu adalah Dia yang berada di atas. Serta puan sendiri yang kuat menghadapi semua ini. Tahniah  sekali lagi," kata Doktor Huda bersulam senyuman di wajahnya.

**************

            Furqan pula masih bersama pasukan pegawai perubatan dalam bilik bedah yang giat berusaha membuang ketumbuhan pada hati Adik Wawa. Perasaan Furqan buat pertama kali mengendali pembedahan memang gementar. Namun, apabila dia fikirkan kembali akan keselamatan Adik Wawa serta pengharapan isterinya terhadapnya, Furqan telah berusaha dengan sebaik mungkin agar semuanya berjalan dengan lancar. Lagipun, bersamanya juga ada pegawai perubatan profesional yang lain. Baginya, dia hanya mampu berusaha dengan bersungguh-sungguh dan selebihnya, Furqan tawakal kepada Allah.
           
************

Amira terlena dalam bilik selepas selamat bersalin.
            Furqan yang sudah tamat melakukan pembedahan, terus melakukan pendaftaran isterinya di kaunter. Setelah segalanya selesai, Furqan datang mengunjungi Amira di ward E11. Perlahan Furqan membuka pintu. Dalam bilik itu hanya Amira dan 2 pesakit lain yang masih menanti saat untuk bersalin…Furqan menghampiri isterinya yang masih terbaring. Tangannya hinggap di ubun-ubun Amira. Perlahan diusapnya lalu berkata…
            " Kesian. Sayang bertarung sendirian tadi… Terima kasih, Mira.." bisik Furqan.
            Usapan itu menjagakan Amira dari lenanya. Dengan perlahan, Amira membuka matanya.
            " Abang… Lama dah abang datang? " Amira lantas bersalam dengan Furqan. Dia cuba untuk membangunkan dirinya.
            " Jangan… Mira baring saja. Sakit tu belum reda lagi, berehatlah," kata Furqan menahan Amira dari bangun.
            Seketika selepas itu…
            " Abang… Mira minta maaf sangat dekat abang sebab salah sangka dekat abang. Mira ingat abang sengaja balik lewat, tak pedulikan Mira di rumah, dan Mira ingat abang dah tidak sayangkan Mira. Rupanya ada sebab abang jadi macam tu.. Mira minta maaf sangat abang. Mira tak dapat kawal emosi," kata Amira.
            " Sayang… abang dah lama maafkan Mira. Semua ni bukan salah Mira. Abang pun salah sebab tak cakap dekat Mira awal-awal. Abang pening fikirkan masalah Adik Wawa. Bila abang dapat tahu yang adik hidap penyakit ketumbuhan pada hati, abang menjadi buntu. Hari-hari abang fikir dan berusaha mengubati adik sampailah hari pembedahan," kata Furqan.
            " Adik!!! Bagaimana keadaan Adik Wawa?"
            " Jangan risau…Alhamdulillah, 8 jam dalam bilik bedah, akhirnya kami berjaya membuang ketumbuhan pada hatinya… In Sya Allah, kalau adik ikut peraturan dan disiplin selepas ini, dia mungkin boleh sembuh…Sekarang Adik Wawa dalam bilik ICU untuk pemerhatian. Esok, dia akan ke wad biasa, In Sya Allah," ujar Furqan.
            Amira menghembus nafas lega sebaik mendengar bahawa keadaan Adik Wawa baik-baik sahaja.
            " Abang.. Sudahlah. Sekarang kita lupakan semua kisah lama. Hari ini, kita berdua sudah bergelar ummi dan abi. Kita patut lebih matang supaya dapat jadi contoh untuk anak kita," kata Amira.
            " Ye lah.." kata Furqan lalu mencuit hidung Amira. Terukir senyuman di wajah Amira. Dia sungguh rindu akan usikan itu. Sudah lama dia tidak merasakan usikan daripada Furqan.  Dan hari ini, rindunya berakhir. Furqan sudah kembali kepada Furqan yang dia kenali sebelum ini…
            " Hmm.. Hana dah call keluarga kita. Mereka dah tahu yang Mira selamat bersalin. Hana pun dah balik. Esok diorang datanglah.."
            Amira terus teringat akan rakannya itu, Raihanah yang sudah banyak membantunya. Dialah yang memberikannya kata-kata motivasi agar dirinya kembali ke pangkuan Furqan dahulu.
            " Terima kasih, Hana," bisik hati Amira.
            " Tadi, abang dah tengok anak kita. Indah wajahnya. Alhamdulillah kita mendapat seorang pahlawan yang hebat. Wajahnya memang sekacak abinya," ujar Furqan.
            Amira tersenyum mendengar katanya.
            " Yelah tu abang. Kacak sangat !!! Abang, apa nama untuk anak kita? Mira rasa lebih baik abang namakannya. …"
            " Hmm…abang dah lama fikirkan… Ahmad Taufiq Farhan bin Ahmad Furqan.  In Sya Allah, nama ini baik untuk anak kita… Abang ingat satu hadis….         
Dari Abu Dardaa’, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah SAW :
Sesungguhnya kalian akan dipanggil pada hari kiamat dengan nama kalian dan nama bapa-bapa kalian. Maka baguskanlah nama-nama kalian".
 Ahmad bermaksud yang terpuji, Taufiq bermaksud petunjuk manakala Farhan bermaksud bergembira. Abang ingin anak kita menjadi soleh dan difasihkan lidahnya untuk membaca dan menghafaz Quran seperti kita," kata Furqan.
            “ In Sya Allah...abang,” balas Amira.
           Amira tersenyum mendengar harapan Furqan yang tinggi menggunung. Senyuman yang terukir pada bibirnya, itulah yang sungguh ingin Amira lihat dari dahulu. Senyuman seorang ayah yang bahagia dengan kehadiran cahaya mata. Hari ini, penantiannya berakhir….Allah telah menunjukkan kuasaNya. Sungguh penantian itu menyeksakan tetapi, Amira percaya kepada janji Allah iaitu...
            Allah sentiasa bersama dengan orang yang bersabar...
Furqan mendekatkan wajahnya kepada Amira lalu hinggaplah satu kucupan hangat di dahi isterinya itu…seraya dia berkata…
            " Terima kasih banyak-banyak sayang sebab sayang kuat melahirkan di saat abang tak ada di sisi sayang tadi. Abang yakin Mira kuat untuk semua ini. Abang minta maaf kalau ada kesan yang masih tercalar dalam hati Mira… Abang minta maaf sayang…" bibirnya masih dekat di dahi Amira. Air mata yang mula mengalir pada wajah Furqan menitis pada wajah Amira. Amira menutup matanya dengan erat menahan sebak dalam dirinya.
            Amira menggenggam erat tangan Furqan. Amira menggeleng.
            " Tidak, abang. Abang sentiasa di sisi Mira walaupun bukan jasad tapi kasih sayang, hati, jiwa abang sentiasa dekat dengan Mira …..  Sayang sentiasa terbaik untuk Mira," kata Amira memujuk hati Furqan.
            Furqan mengangkat kepalanya.
            " Baiklah, abang keluar dulu… Abang nak tengok Adik Wawa. Sayang, rehat ya. Tidurlah…" katanya sambil mengusap-usap kepala Amira sebelum beredar dari situ.
            Amira tidak peduli kiranya tudungnya menjadi tidak betul dek usapannya. Tenang sahaja dia rasakan saat Furqan berada di sampingnya. Kerana Amira yakin kasih sayangnya kepada Furqan tertakluk di bawah naungan kasih sayangNya, yang sentiasa merancang yang terbaik untuknya dan Furqan.
            Amira tersenyum bahagia. Dia mengenangkan betapa indahnya perancangan Allah. Di sebalik setiap kejadian itu pasti diselitkan hikmah sebagai pengajaran buat hambaNya. Dan itulah yang mengajar hambaNya untuk terus tabah menghadapi kehidupan di dunia yang penuh dengan ujian.
           
**************

            Keesokkan pagi, Hana datang melawat Amira.
            " Miraaaaa…. Alhamdulillah, selamat bersalin. Bagaimana pengalaman melahirkan anak pertama? Waah, mesti seronokkan dah kahwin… Aku ni, Allah belum temukan jodoh lagi," terlindung wajah ceria Hana di sebalik tabir niqab.
            " Masya-Allah, Hana. Cerianya hari ini.. Bukannya Allah sengaja lambatkan pertemuan itu tapi, Allah mungkin nak kau persiapkan diri dulu. Matangkan fikiran dan ilmu…In Sya Allah, cepat atau lambat itu urusanNya. Jangan kita kacau. Berusahalah, Hana…"
            " In Sya Allah… Tadi, aku dah tengok anak kau. Wah, comel sangat macam umi dengan abi dia…"
            Hana sungguh bahagia. Rasanya, sudah lama Hana tidak melihat wajah Amira yang sebahagia itu. Bertahun-tahun mereka terpisah. Allah pertemukan dirinya dengan sahabatnya itu dalam keadaan yang tidak dijangkakan. Ternyata Allah ada perancangan yang jauh lebih baik. Inilah takdirNya.
            " Hana…"
            Hana terus merenung wajah sahabatnya itu sebaik dirinya dipanggil.
            " Aku minta maaf kalau selama ini, aku banyak susahkan kau. Aku kacau hidup kau dan serabutkan fikiran kau dengan masalah aku…Maafkan, aku," ungkap Amira.
            " Perkara tu dah berlalu..Lupakan. Aku, ikhlas tolong kawan aku ni. Tapi, aku minta maaf sebab aku tak rahsiakan perkara ini. Aku terus beritahu Furqan pada hari kedua. Aku jumpa nombor Furqan dalam beg kau dan ceritakan semuanya pada Furqan supaya dia tidak risaukan kau. Maafkan aku,"
            " Ya Allah…Hana, terima kasih untuk itu…Langkah kau memang tepat. Terima kasih, sebab menjaga aku sepanjang aku berada di rumah kau…Terima kasih banyak-banyak"
            " Sudahlah..Sekarang, waktu untuk bergembira sebab kawan aku ni, dah selamat bersalin baby boy. Dah ada nama ke?"
            " Hana…Hana…Sentiasa ceria. Alhamdulillah, Furqan letakkan nama cahaya mata pertama kami dengan nama Ahmad Taufiq Farhan bin Ahmad Furqan,"
            " Indah nama tu..Semoga akhlaknya juga seindah namanya,"
            Amira mengaminkan doa Hana. Dia turut berharap perkara yang sama. Bahagia Hana tatkala melihat senyuman indah mula terukir di wajah sahabatnya itu. Masih bermain di matanya, wajah cengkung Amira ketika ditemuinya di masjid tempoh hari. Keadaan Amira ketika itu sungguh membimbangkan Hana. Kini, Hana tahu bahawa Amira sedang mengecap kebahagiaan yang selalu diidamkannya selama ini.
            “Mira.. aku seronok tengok kau bahagia...”
            Amira merenung wajah Hana. Dia merasakan bahawa sesuatu yang tidak kena pada kata-kata Hana sebentar tadi.
            “ Kenapa ni, Hana?”
            “ Tak. Aku  bahagia sangat dapat tengok kau senyum macam ni.  Ya Allah, lama sangat kita tak jumpa kan...Aku tak nak, kalau lepas ni aku jumpa kau dalam keadaan yang bersedih lagi...”
            Amira mendapatkan tangan Hana.
            “ Hana...Jangan cakap macam tu. Aku sayang sangat dekat kau. Kaulah sahabat aku, dunia dan akhirat...” ujar Amira.
            “ Kau pun, Mira. Aku nak sekarang, kau lupakan segala parut yang membekas di hati kau. Lupakan segala lubang hitam yang pernah menjatuhkan kau. Lupakan segala memori yang telah menitiskan air mata kau. Fokus pada apa yang kau hadapi sekarang. Berusaha sehabis baik agar perkara itu dapat menyempurnakan senyuman kau...”

            Senyum Amira ditemani uraian air mata. Kata-kata yang terucap di mulut temannya itu betul-betul meninggalkan impak pada hatinya. Kehadiran Hana dalam hidupnya membuatkan Amira sedar bahawa tiada babak indah dalam kehidupan ini tanpa perjuangan dan pengorbanan.



BERSAMBUNG...
* Maafkan salah dan silap yang terdapat dalam karya ini. 
Buang yang keruh, ambil yang jernih. In Shaa Allah.

Assalamualaikum


Thanks For Reading شكران.