Novel Bersiri : Indahnya Takdir Ini 4


 
NOVEL ISLAMI
NOR AISHAH BT NORRIFIN

BAB 4: Adik Wawa


“Perhatian kepada sesiapa yang berminat untuk menyertai lawatan ke rumah anak yatim hari esok, sila berikan nama anda kepada Ustaz Mohiddin atau Ustazah Sakinah selewat-lewatnya sebelum maghrib ini. Terima kasih,” ucap Hidayah memberi pengumuman kepada seluruh warga maktab.
            Pengumuman tadi mendapat perhatian Amira dan Hana.
            “Hana, macam menarik sahaja. Apa kata kita sertai? Sekurang-kurangnya kita dapat lepaskan tekanan belajar. Lagipun, aku tak pernah rasa kehadiran adik dalam hidup aku,” kata Amira sambil menepuk bahu Hana yang berada di sebelahnya di ruang makan.
            “Hmm. Aku.. Boleh je,” kata Hana pendek.
            “Kalau macam tu, jom,” kata Amira lantas menarik tangan Hana.
            “Nak ke mana?” tanya Hana kehairanan dengan tindakan rakannya itu.
            “Jom pergi daftar dekat Ustazah Sakinah lah.”
            “Oh. Ingatkan, Mira nak buat apa tadi,” kata Hana lalu mula bangun dari tempat duduk.

*********

“Kepada yang menyertai lawatan ke rumah anak yatim sila berkumpul di hadapan bilik tasmi’ setelah selesai sarapan pagi.” Suara yang berkumandang di seluruh dorm itu telah menarik perhatian Amira dan Hana.
            Sebelum ke surau untuk menunaikan solat subuh, segala barang yang hendak dibawa ke sana mereka letakkan dalam beg sandang sebagai persiapan.
            “Hana, dah siap ke belum? Tak lama lagi, azan subuh berkumandang. Jom ke surau,” kata Amira kepada Hana.
            “Dah lama dah siap. Kau yang dari tadi sibuk mengemas.,” kata Hana lantas memulakan langkah ke surau.
            Jauh di sudut hati Mira tersimpan beribu perasaan yang tidak mampu diungkapkan dengan kata-kata. Yang pasti dia begitu tidak sabar untuk tiba di rumah anak yatim tersebut. Mungkin, situasi Amira yang tidak mempunyai adik menjadikan dia begitu bersemangat untuk ke sana. Amira reda dengan ketentuan Allah. Dia gembira dengan keadaannnya sekarang walaupun tanpa adik. Baginya, dia sudah memiliki seorang abang yang cukup membahagiakan.
            Selesai solat Subuh, sebuah bas mula bertolak. Menurut Ustaz Mohiddin, Rumah Anak Yatim al-Latiff, tidak jauh dari maktab. Semasa di dalam bas, Ustaz Mohiddin sempat berpesan kepada peserta yang menyertai lawatan.
            “Ustaz nak ingatkan, kita bukannya nak jumpa dengan anak-anak yang dihidangkan dengan kemewahan, tapi kita nak jumpa dengan anak-anak yang kurang bernasib baik. Mereka dilahirkan tanpa kehadiran ibu, ayah atau mungkin kedua-duanya. Jadi, ingat, jaga mulut kamu. Jangan pernah katakan sesuatu yang mungkin menyinggung perasaan mereka,” pesan Ustaz Mohiddin.
            “Belailah mereka. Cuba dekati mereka dan berikan kasih sayang seperti yang mereka harapkan. Nabi pernah bersabda,
Barangsiapa mengambil anak yatim dari kalangan Muslimin, dan memberinya makan dan minum, Allah akan memasukkannya ke syurga, kecuali bila ia berbuat dosa besar yang tidak terampuni.( HR. Tarmidzi)
            Lihatlah bagaimana tingginya darjat mereka di sisi Allah sehinggakan sesiapa yang melakukan kebajikan kepada anak yatim ini, tempatnya adalah di syurga. Gunakan masa ini sebaik mungkin untuk temani sepi mereka. Saya yakin, kamu yang mendaftar untuk lawatan ini memiliki hati yang ikhlas bukan atas dasar paksaan. In Sya Allah. Sebaik sahaja loceng dibunyikan, bersiap sedia untuk pulang. Setelah itu, kita akan terus menuju ke Masjid Az-Zaujah untuk tunaikan solat Zuhur,” kata Ustaz Mohiddin lagi.
            Amira mengangguk sendiri tanda faham. Perasaan terujanya membuak-buak dalam tubuhnya.
            Perjalanan dari maktab ke rumah anak yatim tersebut memakan masa hampir 40 minit.
            Perasaaan teruja yang menyelubungi diri Amira memuncak sebaik tiba di panti tersebut. Hampir 30 minit sesi perkenalan diri berlangsung. Amira dapat lihat wajah kanak-kanak yang penuh dengan cahaya ketenangan. Dia hanya tersenyum manis terhadap mereka. Bagi Amira sekurang-kurangnya senyuman itu mampu menyenangkan hati anak-anak tersebut.
Setalah hampir 2 jam melakukan aktiviti beramai-ramai bersama mereka, Ustaz Mohiddin melepaskan peserta lawatan untuk aktiviti bebas bersama penghuni panti asuhan tersebut. Amira sempat berkenalan dengan pengurus panti, Puan Syafinaz atau anak-anak di situ lebih kenalinya sebagai ummi. Keadaan Puan Syafinaz yang ditinggalkan harta yang banyak oleh arwah suaminya telah mendorong beliau untuk membuka Rumah Anak Yatim Al-Latiff tersebut.
            Sedang Amira menikmati pemandangan di jendela panti, Amira terlihat seorang budak perempuan yang duduk termenung di tepi pokok. Amira merasakan sesuatu yang lain pada budak perempuan itu. Amira segera menuju keluar untuk mendekati budak tersebut.
Semakin lama, Amira semakin menghampiri budak itu. Kehadiran Amira seakan-akan dirasai oleh budak perempuan itu. Budak tersebut memandang ke arah Amira sekali gus melahirkan perasaan terpukau dalam hati Amira.
            ‘Subhana-Allah, berserinya wajah budak ni. Bibirnya begitu merah dan pipinya juga berseri-seri,’ bisik hati Amira.
            “Siapa nama adik? Nama akak, Taqiyyah Amira. panggil kak Mira je,” bicara Amira dengan nada mesra.
            Belum sempat dia menjawab pertanyaan itu, tangan Amira digapainya lantas diciumnya.
            “Nama saya Nurul Afifah  Azwa binti Azzam. Panggil Wawa,” jawab Adik Wawa. Amira masih terkejut dengan tindakannya. Dia yakin, ada cerita di sebalik sikap Adik Wawa ini.
            Amira mengusap kepalanya perlahan. Teringat hadis nabi yang berbunyi ‘ Barangsiapa meletakan tangannya di atas kepala anak yatim dengan penuh kasih sayang, maka Allah akan menuliskan kebaikan pada setiap lembar rambut yang disentuh tangannya.’  (HR.Ahmad, Ath-Thabrani, Ibnu Hibban, Ibnu Abi Aufa)
            “Adik Wawa kenapa termenung seorang diri di sini. Kawan-kawan yang lain semuanya seronok bermain di dalam sana. Hidup kita akan lebih seronok kalau ada kawan. Bila kita tak ada kawan, semuanya rasa kosong.”
            Amira sambung berbual dengannya di bawah pohon yang rendang. Lama Amira menanti jawapan daripadanya.
            “Adik sunyi. Mereka di sana, dah biasa tak ada mama dan ayah. Adik tak biasa lagi kak. Mama dan ayah tinggalkan adik dua minggu lepas. Adik nak mama dengan ayah. Adik tak nak diorang. Diorang tak sama dengan mama ayah,” kata Adik Wawa sambil menunjuk tangannya ke arah kanak-kanak lain yang sedang bermain.
            “Adik Wawa percaya dengan qada dan qadar Allah?” Amira bertanya sambil merenung matanya yang berwarna biru coklat.
            “Qada dan qadar? Apa tu qada dan qadar Allah tu, kak?” tanya budak yang baru berusia 7 tahun itu.
            “Qada qadar itu lebih kurang macam takdir  atau sesuatu yang Allah tetapkan untuk kita. Semua yang kita alami hari ini, sebenarnya Allah dah tentukan sejak azali lagi. Sebelum kita dilahirkan dalam dunia ini lagi. Adik Wawa, setiap benda yang Allah tentukan itu, ada kebaikan. Memang, sekarang Adik Wawa rasa pahit lalui semua ini. Tapi, Allah lebih sayangkan mama dan ayah Adik Wawa. Cepat atau lambat, Adik Wawa pasti dapat lihat kebaikan yang Allah janjikan,” kata Amira bertemankan senyuman.
            “Kebaikan apanya kak. Adik tak rasa gembira langsung,” katanya lagi.
            “Kebaikan yang Allah janjikan tu, mungkin bukan sekarang. Mungkin di satu masa yang Adik Wawa sendiri tak tahu bila. Adik Wawa kenal Nabi Muhammad SAW?”
            “Kenal”. Riak wajah Adik Wawa seperti ingin tahu dan ingin mendengar cerita.
            “Nabi Muhammad juga anak yatim piatu sama macam Adik Wawa. Nabi tak pernah tengok wajah ayahandanya. Bonda nabi pula meninggal sebaik sahaja menziarahi kubur ayahandanya. Itupun, semasa nabi masih kecil. Tapi, Adik Wawa ada dengar kisah nabi putus asa? Ada dengar kisah nabi hilang arah setelah kewafatan bondanya? Tidak!! Nabi seorang yang bersemangat kental. Pada usia kanak-kanak lagi, dia sudah mengikut ayah saudaranya ke Syam bagi mengembala kambing. Apabila baginda meningkat dewasa, baginda dipilih untuk menyampaikan risalah kerasulan kepada musyrikin Mekah. Baginda tabah, walaupun tiada bonda dan ayahanda di samping baginda,” ujar Amira kepada Adik Wawa dengan lembut.
            “Nabi sangat sayangkan anak yatim. Allah pun sayang kepada anak yatim. Allah berfirman, maka terhadap anak yatim maka janganlah engkau berlaku sewenang-wenang’. (Ad-Dhuha:9). Nampak tak, Allah bagi warning dekat manusia supaya jangan mempermainkan anak yatim macam Adik Wawa,” kata Amira lagi.
            Kali ini, Amira mendapatkan tangan adik wawa. Dia mengusap tangannya dengan penuh kasih sayang.
            “Percayalah yang Allah sentiasa bersama dengan kita di setiap langkah kita. Allah akan ada di saat kita perlukan-Nya. Cuma, persoalannya adakah kita sentiasa ada untukNya?,” ujar Amira. Dia mula menjiwai watak seorang kakak.
            Amira merenung bola mati Adik Wawa. Kelihatan air mata yang tadinya bergenang air mata, mula menitis.
            “Adik Wawa. Kenapa menangis sayang? Kakak minta maaf kalau ada kata-kata kakak yang menyinggung perasaan adik,”
            Belum sempat Amira menyambung bicaranya, pelukan hangat hinggap di tubuh Amira. Amira dapat mendengar, tangisan budak itu semakin esak.
            “Kakak, adik sayang mama dengan ayah. Tapi, diorang tak pernah cerita macam akak cerita pada adik tadi. Mereka selalu tinggalkan adik. Sehinggalah satu hari dia orang tinggalkan adik di sini. Selepas itu, ummi cakap yang mama dan ayah meninggal dunia sebab kemalangan. Adik tak pernah rasa kasih sayang seperti ini. Dalam dunia ni, adik Cuma ada akak dengan abang je. Adik dapat rasa, yang diri adik dihargai dan disayangi. Terima kasih, akak,” katanya kepada Amira. Pelukannya masih erat.
            Amira hairan dengan kata Adik Wawa tadi.  “ Abang? Siapa abang?” bisik hati Amira.
            “Adik Wawa, tak baik cakap begitu. Ibu bapa itu adalah insan yang banyak berjasa terhadap kita. Kita perlu hargai dan balas jasa mereka. Mungkin mereka tersilap kerana tinggalkan adik di sini. Adik Wawa fikirkan perkara yang baik sahaja. Perkara yang sudah berlalu, biarkan pergi. Hari ini, Adik Wawa buka buku baru. Adik seorang yang kuat dan tabah seperti Rasulullah SAW,” kata Amira
            Pelukan itu dileraikan oleh Adik Wawa.
            “Nah. Ambil kurma ini. Sedap. Abang kakak yang belikan,” kata Amira lalu menghulurkan sebiji kurma kepada Adik wawa.
            “Terima kasih, kak,” katanya pendek, lalu diambilnya buah kurma dari tangan Amira.
            “Akak tahu tak, setiap kali selepas solat, adik selalu minta pada Allah, supaya satu hari nanti Allah beri seseorang yang baik yang dapat temani adik di sini macam Abang Furqan.” katanya sambil mengukir senyuman manis.
Amira tersentak mendengarkan nama Furqan.
Furqan? Mungkin orang lain.’ Getus hatinya.
            " Alhamdulillah, Adik Wawa sudah pun pandai solat dan berdoa kepada Allah. Maknanya adik dah tahu yang tujuan hidup kita hanya bersandarkan Allah. Bagus.Adik Wawa kena Ingat bahawa Allah itu adalah yang pertama yang kita perlu luahkan perasaan kita. Barulah, orang lain” balas Amira bertemankan senyuman. Adik Wawa terus merenung wajah ayu Amira.
            “Comel, akak,” kata Adik Wawa sambil mencubit pipi Amira.
            Terkesima. Itulah perasaannya tatkala jari-jemari Adik Wawa mencuit manja pipinya. Amira mulai sedar bahawa Adik Wawa dan dirinya bagai empedu lekat di hati. Walaupun pertemuan antara mereka belum sampai 24 jam namun Amira dapat merasakan keserasian dengan Adik Wawa. Begitu juga dengan Adik Wawa. Mereka begitu senang berbual dan berbicara tentang hal peribadi.
            “Akak, besarnya tudung akak. Kalau mama dulu, tudung sampai sini saja. Lepas tu, tinggi pula tu,” kata Adik Wawa sambil menunjuk arah atas dada. Amira memahami istilah tinggi di situ.
            “Mama adik mungkin tak tahu. Allah suruh kaum wanita menutup aurat. Tudung yang mama adik pakai tu salah cara memakainya. Allah suruh tutup aurat maksudnya tutup kepala kita ini sampailah bawah paras dada. Akak pakai tudung labuh ini, supaya tiada keraguan dan tak timbulkan suara-suara sumbang daripada masyarakat sekeliling” Amira cuba untuk jelaskan kepadanya dengan perlahan.
            “Adik pun nak pakai tudung besar ni,” Adik Wawa bagaikan beria-ria untuk mengikut jejak langkah Amira.
        “Adik Wawa kalau pakai tudung akak ni, nanti sapu tanahlah jawabnya.” Bijak Amira menuturkan kata-kata kepada Adik Wawa.
            Amira begitu gembira dapat melihat senyuman pada wajahnya.
            Tiba-tiba dia teringat akan temannya, Hana. Ketika itu, baru dia sibuk menoleh ke kiri dan kanan. Mencari-cari keberadaan Hana. Tiba-tiba, muncul satu kelibat yang berdiri di hadapan mereka berdua. Amira pun mendongak untuk melihat, siapakah gerangan yang cuba menganggu mereka di bawah pohon itu. Rupa-rupanya, kelibat itu milik Furqan.
            “ Ya Allah, kenapa dia selalu ada di mana aku ada?
            “Abang pun datang sini. Ingatkan abang tak ikut,” kata Adik Wawa lantas mendekati Furqan.
            “Abang? Ini abang Adik Wawa ke?” Amira kehairanan.
            “Bukanlah, akak. Abang Furqan selalu datang sini. Jenguk adik di sini. Abang Furqan ni baik sangat sama macam akak,” kata Adik Wawa.
            “Oh,” jawab Amira ringkas.
            “Abang ingat nak duduk dengan adik, tapi tengok-tengok adik sudah ada peneman. Jadi, abang pergi tempat lain dulu,” kata Furqan kepada Adik Wawa dengan begitu lembut.
            Amira perlahan-lahan bangun.
            “Akak nak pergi mana?  Temanlah adik di sini. Kita borak sama-sama dengan Abang Furqan.” Adik Wawa memanggil Amira yang bangun dari situ.
            “Hmm? Adik Wawa boraklah dengan Abang Furqan. Dari tadi kita dah borak,” kata Amira bersulam segan silu.
            “Akak. tak lama lagi akak dah nak balik. Marilah akak.” Panggil Adik Wawa lagi.
           Panggilannya kali ini mendayu-dayu. Amira termakan dengan suaranya yang lembut. Akhirnya, Amira pun mengalah lalu kembali duduk di sampingnya. Perasaannya kali ini berbeza. Amira tidak mampu untuk berbual dengan rancak seperti sebelumnya. Dirinya sangat cuak apabila Furqan turut berada di situ. Suasana di situ menjadi sepi tanpa sebarang bualan. Hanya bunyi burung berkicauan yang menjadi pemecah kesunyian.
            Tiba-tiba, Adik Wawa mengeluarkan sekeping gambar dari kocek seluarnya. Terpampang gambar mempelai yang sedang bersanding. Di fikiran Amira, itu adalah gambar mama dan ayah Adik Wawa.
            1 April 1990… " Apa ni kak?" tanya Adik Wawa tentang tarikh yang tertera di belakang gambar itu.
            " Ini mungkin tarikh pernikahan mama dan ayah dik."
            " Pernikahan??? Apa tu?"
            " Hmm…Adik Wawa tak perlu tahu lagi kot…" jawab Amira ringkas.
            " Kahwin itu akan terjadi apabila Allah membongkarkan rahsia. Rahsia jodoh kita. Semua orang akan mengalaminya…Abang, Kak Mira dan adik pun akan alaminya.." jawab Furqan
            ‘Ya Allah. Kau jawab juga Furqan. Hmm’ bisik hatik Amira.
            Agak lama mereka berbual bersama sehingga jam menunjukkan pukul 12.00 tengah hari.  Kedengaran bunyi loceng.
            “Adik, abang pergi dulu. Nanti abang datang lagi. Jaga diri ya, jangan jadi budak nakal. Assalamualaikum,” Furqan segera bangun.
            “Waalaikumsalam... Abang pun jaga diri. Jangan nakal-nakal,” balas Adik Wawa.
            Tersenyum Furqan mendengarkannya.
            “Akak, terima kasih banyak-banyak sebab bercerita banyak benda pada adik tadi. Adik rasa seronok sangat borak dengan akak. Nanti, bila akak lapang, datanglah sini. Adik nak tunjuk macam-macam pada akak” kata Adik Wawa kepada Amira. Amira bahagia kerana kehadirannya terasa dihargai.
            “Sayang, akak pasti datang sini tapi, akak tak janji yang akak akan selalu datang. In Sya Allah, kita akan jumpa lagi. Adik Wawa, bergaullah dengan kawan-kawan yang lain. Ingat, hidup kita akan bosan kalau kita tiada kawan. Cari kawan yang baik-baik yang  boleh menjadi contoh buat adik. Jaga diri, sayang,” kata Amira lantas mendekati dahinya dan memberi kucupan terakhir sebelum pulang ke maktab.
            “Assalamualaikum.” Belum sempat Amira memberi salam, Adik Wawa terlebih dahulu memberi salam.
            “Waalaikumusalam.” Tangan Amira digapainya lalu disalam. Amira dapat rasakan ketenangan sepanjang berada di situ. Ketenangan itulah yang diharapkan sebelum sampai ke situ. Sekurang-kurangnya, dia dapat melupakan seketika bebanan tugasan di maktab.
            Sebelum menaiki bas, Furqan sempat berkata kepada Amira, “Terima kasih sebab ceriakan Adik Wawa.”

            Amira hanya tersenyum. Dalam perjalanan pulang, dia mendapat tahu daripada Hana bahawa sebenarnya program ini merupakan idea Furqan. Amira faham mengapa program ini datanganya daripada cetusan idea Furqan. Rupa- Rupanya Furqan sering ke situ. Semestinya, Furqan lebih tahu keadaan kanak-kanak di situ yang dahagakan kasih sayang.


BERSAMBUNG...
* Maafkan salah dan silap yang terdapat dalam karya ini. 
Buang yang keruh, ambil yang jernih. In Shaa Allah.

Assalamualaikum


Thanks For Reading شكران.

2 400 is kind-heart:

A.D. said...

Oh! Indahnya takdir ini andai syurga menanti kita. Namun, realiti tidak seindah dongeng.

p/s: Uisshh. Karya baru ka hapa nih? Terbaik!

Aishah Norrifin said...

@A.D.
Amboi...Berpuitis sungguh kanda 'Atiqah. Haha.

Karya ni dah berhabuklah. Tu yang letak kat blog. Ni lah novel yang tak jadi tu. Huhu :)