Da Roommates

Assalamualaikum.



Excitednya nak menaip hari ini. Maklumlah, dah sebulan tak menaip. Tangan pun terketor-ketor menekan buatang pada papan kekunci. 
Sebulan lebih Aishah menjadi warga MRSM Parit. Jujur Aishah katakan, dalam masa sebulan di sana, banyak perkara Aishah pelajari serta pengalaman yang memacu diri Aishah ke arah yang lebih baik. Aishah rasa kuat untuk berada di sana kerana Aishah berpegang pada niat untuk belajar, harapan keluarga serta adanya teman-teman seperjuangan yang juga pegang misi yang sama iaitu mencapai kejayaan yang cemerlang.

Aishah merupakan antara yang tiba awal di sana. Namun, banyak perkara yang terjadi menyebabkan Aishah terlewat sedikit untuk mendaftar asrama. Jadi Aishah mendapat Bilik 4 yang berada di tingkat bawah.

Sebenarnya, MRSM parit mempunyai dua blok Aspuri. Satu blok yang besar telah dipenuhi oleh Ting1, Ting2 dan Ting4. Tingkatan 3 masih belum ada. Jadi, satu lagi blok kecil Aspuri dimuatkan untuk pelajar Ting. 4. 
Aishah bersyukur sangat sebab ditempatkan di Bilik 4. Ada hikmah Allah bagi Aishah lewat untuk mendaftar asrama. Satu bilik ada 8 orang. Bunyi macam ramai, tapi sebenarnya ramai macam ini lah seronok. Serius seronok.


ROOMMATES :

Natasya Zulaikha ( Tasya ) - Duduk sebelah katil Aishah. Tasya ni seorang yang agak pendiam waktu awal-awal kenal dia. Tapi, lama-lama boleh dibawa bersembang juga rupanya. Tasya ini berasal dari Bruas, tak jauh dari maktab.

Nur Farhana ( Farhana ) - Duduk sebelah katil juga tapi sebelah penghadang. Agak complicated di situ. Pedulikan sahaja. Farhana ni orang yang paling heboh dalam bilik. Dia lah satu-satunya orang dalam bilik yang bleh cakap Penang sebab asal dari Parit Buntar. Legalah sikit ada yang sekepala dengan Aishah. Farhana ni ada satu rahsia peribadi yang luar biasa. Aishah pun agak terkejut apabila mengetahuinya. Haha.


Che Amira Izzati ( Che ) - Semasa hari-hari awal di maktab, Aishah tak rapat sangat dengan Che. Tapi, bila kita orang dapat kelas yang sama, dialah antara yang rapat dengan Aishah. Bila duduk dengan dia mesti gelak sakan sebab gaya dia cerita tambah dengan memek muka dia memang kelakar. Macam badut pun ada. Che berasal dari Batu Caves, Selangor. Jauh oooh.

Nur Syafinaz ( Pnad) - Aishah banyak sembang dengan Pnad tentang kisah sekolah lama dia yang penuh dengan misteri. Banyak benda baru yang Aishah tahu melalui kisah sekolah lama dia. Pnad ni sama sekolah dengan Tasya. Minggu pertama dekat maktab, Pnad tidur sekatil dengan Tasya sebab rindukan rakan sebilik  semasa sekolah lama dulu. Dia ni asal dari Ayer Tawar, Perak.

Nurul Nisha Mawarnie ( Nisha )- Nama dia paling glamour. Perangai Nisha ni kasor sikit. Aishah sendiri tak tahunak mendeskripsi sikap Nisha. Tapi, Nisha ni mudah bergaul dengan lelaki apatah lagi perempuan. Dialah ketua bilik 4. Memang bertanggungjawab. Dia banyak cerita tentang kisah hidup dia dan yang paling tak boleh tahan cerita masa dia lari balik dari tadika sebab cikgu tadika pukul dia. Kelakar sangat. Nisha berasal dari Manjung, Perak.

Nurul Nadia ( Nadia / Nad) - Berasal dari Taiping, Perak. Benda yang paling best tentang Nadia ni ialah gelak dia. Kalau dia gelak memang kuat dan halus means, macam kartun. Pernah sekali masa Morning Call, cikgu tengah marah dekat depan, Nadia tergelak sebab satu situasi yang sedikit kelakar. Semua orang kalih ke belakang sebab suara tawa Nadia tadi. Nadia selalu kata yang dia malu sangat time tu. Katil Nadia adalah antara katil yang selalu Aishah lepak sebelum pergi riadah.

Amyra Suhada ( Angah ) - Kita orang panggil dia angah sebab dalam bilik kita orang ada 2 orang nama amira. Jadi, agar tidak confuce, kita orang panggil dia angah atas permintaannya sendiri. Sampai sekarang lekat panggilan angah. Sekali tengok angah macam lembut jer. Tapi, dalam bilik ganas juga budak ni. Tapi, little bit sensitive. So, bila cakap tu kena hati-hati sikit. 


Pada malam Hari Jumaat sebaik selesai minggu orientasi kita orang komplot nak main True or Dare. Sebab esoknya tu cuti. Banyak benda yang Aishah tahu tentang diaorang. Setiap mereka ada kisah hidup yang berlainan. Siapa tahu, melalui wajah ceria mereka sebanarnya ada kisah hitam yang pernah menjadi sebahagian dari mereka satu masa dahulu. Di situ, kami mengenali satu sama lain. 

 Seriously, Aishah bersyukur sebab dapat roommates yang sporting, baik, tak berlagak, selalu membantu dan banyak lagi. 

Pernah sekali, Aishah menyertai Pertandingan Daie Muslimah  mewakili Homeroom Siti Aishah sempena minggu aktiviti maktab, diaorang banyak membantu, sampaikan atas pentas pun diaorang support. Alhamdulillah, rezeki masa tu dapat menang tempat pertama. Macam tak sangka sangat. 

Kawan-kawan baru yang Aishah dapat hari ini tak bererti Aishah lupakan kawan yang lama. Yang namanya sahabat itu tidak akan pernah pudar dari ingatan apatahlagi hati. 

Itu sahaja.
Semoga tugasan daripada guru dapat diselesaikan dan novel Indahnya Takdir Ini dapat diselesaikan. Insyaallah. 
Assalamualaikum 


Thanks For Reading شكران.