Penakluk Konstantinopel (Sultan Muhammad Al-Fateh )

Assalamualaikum.



PENDAHULUAN

Pernah dengar tak cerita tentang Sultan Muhammad Al-Fateh. Ruginya tak baca. Aishah nak cerita sikit tentang apa yang telah Aishah baca melalui buku Sultan Muhammad Al-Fateh.

Sultan Murad iaitu ayahanda kepada Sultan Muhammad, ingin menjadikan kata-kata yang diucapkan oleh Rasulullah berlaku pada zaman pemerintahan baginda. Hadis tersebut berupa :-
`Konstantinopel hanya akan jatuh ke tangan ketua yang baik, tentera yang baik dan rakyat yang baik'
Namun, hasratnya itu tidak tercapai. Walaupun demikian, Syeikh Samsuddin al-Wali berkata kepada Sultan Murad
'Menurut firasat saya, bukan tuanku yang membebaskan Konstantinopel, tetapi anak yang di dalam buaian ini (Sultan Muhammad al-Fateh)
Sultan Muhammad menggantikan posisi ayahandanya semasa umurnya 19 tahun lagi. Oleh sebab itu, maharaja Konstantine, maharaja Konstantinopel berasa bahawa Sultan Muhammad merupakan budak mentah yang senang dikalahkan. Namun, apabila utusan Maharaja menghantar mainan supaya dapat menarik perhatian sultan Muhammad ke Turki, dengan tegasnya, SUltan Muhammad menolaknya.

Apabila SUltan Muhammad memikirkan hadis nabi yang mengatakan ketua yg baik, tentera yg baik dan rakyat yang baik, dia memikirkan cara utk menjadikan dirinya, tenteranya dan rakyatnya baik. Jadi, baginda lantas mengumumkan secara besar-besaran pantang larang agama antaranya tentera tidak boleh mengacau anak gadis, peniaga haruslah jujur, rakyat mestilah beryimbang rasa.

Setelah beberapa hari, baginda ingin melihat perkembangan tentera dan rakyatnya. 
TENTERA...
Pada waktu siang para tentera menjalani latihan untuk meningkatkan kekuatan sbg persediaan menyerang Konstantinopel. Pada waktu malam, meraka beribadah kepada Allah. Dan tatkala mereka bertakbir lungan tersebut boleh kedengaran sehiingga ke kota konstantinpel menyebabkan Maharaja Konstantine gementar mendengarnya.

RAKYAT...
SUltan Muhammad menyamar menjadi rakyat biasa. Apabila dia mengetuk pintu rumah salah seorang rakyat baginda, Sultan Muhamad berkata di mana masjid utk sya menginap. Lalu, saudara tadi lantas mengajak SUltan Muhammad masuk kerana mengetahui bahawa Sultan Muhammad adalah musafir. Dan banyak lagi peristiwa yg berlaku.

Setelah itu, baginda berkeyakinan bahawa rakyat serta tenteranya sudah baik. Lalu, baginda bertanya kepada Syeikh Samsuddin Al-Wali yang sentiasa didampingi oleh baginda mengenai dirinya. Tidak ada kata yang keluar dari mulut Syeikh yg mengatakan tentang keburukan Sultan Muhammad.

BERSAMBUNG/....

akan datang - meriam urban..

Seronok sangat dapat ceritakan tentang cerita ni...Kalau nak faham lagi, beli sahaja buku tu. Best..Serious...

Assalamualaikum



Thanks For Reading شكران.

2 400 is kind-heart:

pengemis Cinta~ said...

owh ada sambungan..;)

Nor Aishah said...

ya...Sebab cerita ni sgt panjang...Tapi bila diringkaskan pun rasa x padat...